05 November 2014

Tahu Campur, Rujak Cingur, Tahu Telor

Saya bukan orang Jawa Timur, tapi saya istri dari orang Jawa Timur. Terus? Ya ngga apa-apa sih. Eh, apa-apa. Kami beda, iya beda, tapi seru. Sebagai orang Jawa Timur, suami saya suka sekali dengan makanan berbahan petis seperti tahu campur, tahu telor, tahu tek, rujak cingur, dsb. Saya? Sama sekali belum mengenal yang namanya petis. Adapun petis yang saya kenal selama ini adalah makanan olahan dari gembus (tempe gembus, yg empuk itu) yang dihancurkan dan dimasak bebarengan dengan tulang ayam/ daging/ ceker ayam/ iga kambing. Di Tegal menyebutnya dengan Glotak. Kenapa glotak? karena pada saat dimasak dan dimakan akan terdengar suara glotak-glotak yang berasal dari suara tulang ayam pada makanan ini. Hihihi...
Nah, karena beda itulah suami saya ingin sekali saya menyukai makanan jawa timuran itu. Supaya asik kali ya bisa berbagi makanan dalam satu piring :D

Awalnya, saya dikenalkan dengan tahu campur sewaktu saya hamil muda. Dimana saya saat itu sering kali mual dan munti. Karena itulah semua makanan yang saya makan saat itu terasa ngga ada enaknya sama sekali. Bahkan bebek goreng Slamet yang tadinya saya suka mendadak ngga doyan lagi (saat itu ya). Apalagi dengan makanan baru yang suami saya kenalkan ini? Langsung saya komentar ngga suka! Hmmm, sejak saat itu saya kesal kalau ditawari makan tahu campur lagi. Sedih rasanya ngga bisa memenuhi keinginan suami saat itu. Herannya, suami saya ngga pernah menyerah untuk mengenalkan makanan-makanan itu pada saya. Sayangnya karena trauma masa hamil muda itu, saya selalu menolak untuk sekedar mencicipi makanan yang kata beliau enak itu.

Hari berganti hari, bulan berganti bulan. Rizma pun lahir. Saya belum juga menerima tawaran suami untuk mencicipi tahu campur dkk itu. Hingga pada suatu sore, sepulang kantor, suami saya mengajak saya ngedate tahu campur di jalan arteri pondok indah. Saya mengernyitkan dahi sambil dalam hati berkomentar:
ya Alloh suami saya kok ngga kenal kata menyerah ya, padahal sudah saya bilang ngga doyan dari awal.
Saat itu, saya mengalah untuk mencicipi tahu campur yang sudah dipesan. Suapan demi suapan, akhirnya habis juga sepiring tahu campur, Ya Alloh... ini saya kok jadi doyan tahu campur? malu tingkat dewi deh sama suami, hahaha... Langsung suami menghela nafas,
Makanya, bund. Jangan komentar dulu sebelum nyobain. Hmm...
Dan sejak sore itu, saya ketagihan untuk kembali menyantap tahu campur. Ya Alloh... Memang bener ya, jangan terlalu benci pada sesuatu, bisa jadi suatu saat kamu menyukai sesuatu itu.



Sekarang, hobi banget deh ngedate di warung tahu campur, tahu tek, tahu telor, atau rujak cingur. Semuanya enak. Kemana aja bu? Hehehe... Ya maaf. Namanya juga kebawa kondisi hamil muda, jadi parno sama semua makanan, termasuk yang enak-enak.
Nah, saya mau sharing warung faforit kami. Siapa tahu ada yang suka juga sama makanan jawa timuran itu, atau memang orang jawa timur asli yang kangen sama makanan khas jawa timur itu.
  • Warung tenda di jalan arteri pondok indah. Sekarang sudah menetap di sebuah bangunan yang ngga jauh dari warung tenda yang lama, tepatnya sebelum asuransi Bringinlife. Warung ini menyediakan tahu campur dan tahu tek. 
  • Warung tenda Bintaro Plaza. Itu lho, warung tenda yang deket sama parkiran motor Bintaro Plaza. Disana lengkap, ada tahu campur, tahu tek, tahu telor, dan juga rujak cingur. Infonya, bisa pesan juga.
  • Rujak Cingur Cak Anton. Di spanduknya sih ada tulisan Tahu telor dan tahu tek. Cuma saya hanya pernah beli rujak cingurnya. Lokasi di Bintaro sektor satu, sebelum masjid jami Bintaro Jaya. Yang ini bisa via telepon.sms dulu sebelum membeli. Kalau siang ruame pol. Pantes kalau sore pulang kerja udah tutup aja.
Tertarik untuk mencoba? Enak kok, serius! Saya aja yang sok-sok-an ngga doyan, padahal baru nyicipi satu sendok. *tutup muka*

10 komentar:

  1. Balasan
    1. sama dong ya, mba lidya. *toss

      Hapus
  2. Kalau saya, sampe sekarang blm bisa suka dengan segala macam yg ada petisnya, biarpun seumur2 tinggal di Semarang yg terkenal dengan tahu petisnya yg jozz itu :) Juga mie ongklok kesukaan suami, smp sekarang blm tergoyahkan utk mau makan hehehee... Lidah ga bisa bo'ong soalnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selera memang beda2 ya mba. Sy kl yg di tahu itu jg kurang doyan. Tp kl jd tahu campur gini jd doyan. Mgkn krn campur sm yg lainnya :)

      Hapus
  3. Nah itu tuh mbak yang namanya Rujak Cingur aku suka banget...dulu pas sekolah di jawa timur (jember) suka berburu rujak cingur sama mantan pacar...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak ya mba ternyata. pertama sy ngga doyan samsek. hehe...

      Hapus
  4. nama yang unik hehe.. nampaknyo lezat pula nih rujak

    BalasHapus
  5. Sama Mak, saya juga istri dari orang Jatim sementara saya orang Jateng. Saya suka tahu campur mak. Kalu mudik ke surabaya, pasti nyari makanan satu ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. *toss lg
      sy malah blm nyobain yg di surabaya

      Hapus

Terima kasih telah membaca postingan ini :) silakan tinggalkan jejak di sini. Maaf ya, spam&backlink otomatis terhapus.